Saturday, 24 December 2011

video


Mengenang pembukaan Konstantinopel
OLEH:FAISAL TEHRANI


Siapakah yang telah mengejut Eropah
dari tidur berbungkus mantel kegelapan ribuan tahun
dengan menghadiahi mereka mentari
tertatang empat telapak tangan dua lelaki mulia
dari titis air mani yang sama

Ini kota dikelilingi
air tenang biru; dan lubang kunci
sinaran cahaya bulan menerangi dunia
di kujur pintunya.

Siapa boleh memulangkan daku
semangat lima ratus enam puluh satu tahun lalu?
bukankah pena telah mencatat kemahsyuran
baginda Murad menanggalkan jubah tasaufnya
bertempur sebagai singa satria?
Bukankah kerana pedang yang ternama
dan kudanya yang perkasa
kita punyai saudara sejauh Belgrade di utara
dan kita miliki kota-kota indah di Bosnia
dan Hezergovina, Geneva dan Serbia
kita genggami Venesia dan gagah
di Florensia.

Debu-debu di kaki soldadu jihad ratusan tahun
terapung di medan Sophia Albania dan kita
ukir batu-batu putih di tepian jalanan
ke Balkan dengan gemercing dan percik api
mata panah panglima kita yang berani
kita saksikan kekalahan berkali-kali
Jean Hunyade di hujung hunus pedang Sultan Murad
dan kepala Ladeslase si pemungkir janji
tertancap pada tombak di medan Wane

Seru baginda:
“Hai segala kafir! Inilah kepala Rajamu!”
dan tentera bergema gigi dan lidah dengan takbir
sayap hijau kita kembangkan di ruang angkasa Crotia
barangkali jauh hingga ke Cologne atau Berlin

Usah terlupa pesan Nabi:
“Sebaik-baik Jeneral ialah Jeneral penakluk
Konstantinopel
Sebaik-baik tentera ialah tentera penakluk
Konstantinopel.”

Tembilang mulia baginda bercerita menghentak
dan membongkar batu Madinah
cetus api pertama istana putih Yamani
cetus api kedua takhta Kisra di tanah Parsi
cetus api ketiga mahligai Kaisar di Konstantinopel

Masakan kalian lupa pada sirah
sewaktu sahabat menggali parit dalam
di ambang hari-hari Khandak itu?

“Inilah janji kita!”
untuk membesar hingga ke Byzantium

Aku tiba-tiba berada di hujung Ogos
tahun seribu empat ratus lima puluh dua
masehi itu, di sini
Muhammad al Fatih membina benteng
Rumli Hisar
sembilan musim berjalan dengan debar
dan selat Balphorous sempit dipagari
rantai-rantai besar
tahukah kalian 70 bahtera diusung
membeban bahu
upang-upang kayu ini jadi mata
dan Urban si pembuat meriam
memuntahkan peluru-peluru dahsyatnya



Hei,
dayus pengecut
aku mahu pemimpin sekarang
siapa ? Yang tersohor di utara dan selatan
mendakwa hamba Haramain
atau celupar mulutnya
ingin memuliakan darjat bangsa supaya
kembalikan padaku waktu Subuh
20 Jamadil Awal 857 Hijrah
tatkala jenazah Kaisar Byzantium bergelimpangan
dan al Fatih mengendarai kuda
Jambulatnya rendah diri menyirami kepala dengan bumi
dan bersolat Asar di Aya Sophia
sedang pendita Nasrani di hari
Santa Theodosie tidak diganasi
sejarah mana pernah melihat keluhuran
akhlak seorang Jeneral
hingga terlafaz dari bibir si Petrick Nasrani
“Kaisar-kaisar kami tidak memuliakan kami begini!”

Berterima kasihlah kepada baginda Murad Dua
dan anakandanya al Fatih penakluk mulia
kerana dengan mendakap kota idaman itu
cahaya mentari dapat bersinar di Athens
melebar hingga ke Kepulauan Crimea
dan bermahkota di hati warga Itali

Jangan lupa,
kitalah yang telah mengejut Eropah
dan memandikan mereka pagi-pagi dengan kebijaksanaan
yang ditimba dari danau al-Quran dan Sirah Nabawi
kitalah yang telah membangunkan
lelaki buta dan menyembuhkannya
dengan jari-jemari ini

Sekarang mengapa kita harus
tersungkur di kaki pesakit
sedang kita dulu penawarnya?

Tolong – pulangkan aku
al Fatih dan ayahandanya si Murad Dua
Tolong – datangkan kepadaku
semangat pembebasan Konstantinopel

Sakit apakah kita
begini parah
kita tahu apa ubatnya
tetapi lebih rela meminum racun celaka

Pulanglah semua
mari pulang dengan hati dan jiwa penuh
untuk gagah semula.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


hatiku menangis saat menyampaikan sajak ini
sungguh,benar-benar mencucuk 
sarat dengan sirah,sejarah ,sindiran dan harapan
harapan buat ummah
masih tidurkah lagi??
allahurabbi..=(